anwar-kiiah1

Anggota DPRD Tutup Usia, Pemda Sampaikan Ungkapan Dukacita

Anggota DPRD Kabupaten Rote Ndao, Anwar Kiah tutup usia pada selasa (06/09/22) diusia yang ke 49 tahun. Sekretaris Komisi C ini dihantar keluarga handaitolan ke tempat peristirahatan di kompleks pemakaman islam di Kelurahan Metina Kecamatan Lobalain. Rabu (07/09/22)

Wakil Bupati Stefanus M. Saek,SE,M.Si bersama Ketua DPRD Alfret Saudila dan para Wakil Ketua serta Anggota DPRD Kabupaten Rote Ndao turut menghantar jenazah Alm. Anwar Kiah. Wabup Stef mewakili Pemerintah dan Masyarakat Rote Ndao serta DPRD memberikan penghormatan terakhir sebelum menyampaikan ungkapan hati melepas kepergian Ketua DPC Partai Kebangkitan Bangsa Kabupaten Rote Ndao ini.

Wabup Stef atas nama pemerintah dan masyarakat Kabupaten Rote Ndao menyampaikan dukacita yang mendalam atas kepergian sosok yang baik ini. Sebagaimana sahabat dan saudara pihaknya merasakan duka yang mendalam atas kepergian Alm. Anwar Kiah. Namun sebagai orang beriman meyakini Alm. Anwar Kiah telah berpulang berpulang ke rumah Tuhan di Sorga.

“ Pertama-tama, Saya atas pemerintah beserta segenap masyarakat Kabupaten Rote Ndao menyampaikan turut berdukacita yang mendalam atas meninggalnya sahabat, teman, saudara, kekasih kita Bapak Alm. Anwar Kiah yang telah berpulang ke rumah Tuhan Yang Maha Kuasa di Sorga,” ungkapan hati Wabup Stef.

Wabup Stef tak lupa menyampaikan agar keluarga, istri dan anak Alm. Anwar Kiah senantiasa diberikan kekuatan menghadapi peristiwa dukacita ini. Segala budi baik dan jasa Alm. akan selalu dikenang.

“ Beliau meninggalkan kita semua pada hari selasa tanggal 06 september 2022 pukul 11.00 di RS. Siloam Kupang dalam usia 49 tahun 10 bulan 25 hari. kiranya keluarga yang ditinggalkan teristimewa istri, anak diberikan kekuatan dan ketabahan menghadapi peristiwa duka ini. Segala budi baik, jasa dan pengabdiannya untuk daerah akan selalu dikenang,” pinta Wabup Stef.

Dalam daftar Riwayat hidup yang dibacakan Alm. Anwar Kiah tercatat sebagai Anggota DPRD Kabupaten Rote Ndao pada periode 2009-2014, 2014-2019 dan 2019-2024. Ia menempuh Pendidikan di SD Muhamadiyah Kupang tahun 1985, SMP Negeri 2 Ba’a tahun 1988, SMA Kristen Sumba tahun 1991.
Alm. Anwar Kiah tercatat menjadi Ketua DPC Partai Kebangkitan Bangsa, Ketua Fraksi kebangkitan Bangsa, Sekretaris Komisi C dan Anggota Badan Anggaran DPRD Kabupaten Rote Ndao. Ia menjadi anggota DPRD Kabupaten Rote Ndao selama 12 tahun.

Alm. Anwar Kiah mulai mengalami sakit sejak tahun 2018. Pada tanggal 25 Agustus 2022, kondisi yang memburuk membuatnya harus dirujuk ke Rs. Siloam dan menjalani perawatan selama 12 hari. Namun pada 06 september Alm. Menghembuskan nafas terakhir pada pukul 11.00 wita.(BidKom-DKISP)

be ju bisa1

Bupati Rote Ndao Meresmikan Agen “BE JU BISA”

Bupati Rote Ndao Paulina Haning Bullu,S.E, meresmikan Agen “BE JU BISA” Agen Laku Pandai Bank NTT yang merupakan karya inovasi Bank NTT sebagai implementasi terhadap program dari Otoritas Jasa Keuangan di Kios Alvara, Desa Daleholu ,Kec.Rote Selatan, Jumat (02/09/22).

Bupati Rote Ndao Paulina Haning-Bulu, SE bersama Dirut Bank NTT Harry Alexander Riwu Kaho didampingi oleh Kadis Pertanian Provinsi NTT, Karo Hukum Provinsi NTT, Kepala OJK Provinsi NTT , Karo Perekonomian & Pembangunan Provinsi NTT, Sekda Kabupaten Rote Ndao, Kepala Bank NTT Rote Ndao, Para Pimpinan OPD Pemda Kabupaten Rote Ndao bersama staf.

Kedatangan Bupati Rote Ndao bersama Dirut Bank NTT dan rombongan di Dusun Oepiak, Desa Daleholu, Kecamatan Rote Selatan tersebut disambut  dengan tarian adat Rote  sebagai ucapan selamat datang.

Agen Be Ju Bisa Bank NTT adalah karya inovasi yang luar biasa yang dihadirkan oleh Bank NTT yang merupakan Layanan Keuangan Tanpa Kantor dalam rangka keuangan inklusif yakni program penyediaan layanan perbankan dan atau penyediaan lainnya melalui kerja sama dengan pihak lain ( Agen Bank ) dan didukung dengan penggunaan sarana teknologi informasi.

Dirut Bank NTT Alex Riwu Kaho pada kesempatan itu menjeskan Be Ju Bisa adalah sebuah karya inovasi yang dihadirkan oleh Bank NTT sebagai sebuah implementasi terhadap program dari otoritas jasa keuangan yakni Laku Pandai.

Lebih lanjut Alex menjelaskan keunggulan dari Laku Pandai tidak saja melayani pembayaran ataupun pembelian namun bagi masyarakat pelaku UMKM yang mengajukan pinjaman bisa melalui kios Alvara dengan proses yang lebih mudah dan cepat karena adanya teknologi yang sudah disiapkan yang dapat mempermudah masyarakat sehingga tidak membuang waktu untuk harus sampai ke kantor cabang di Ba,a.

Sedangkan dalam Sambutannya Kepala OJK Provinsi NTT  yang menyampaikan bahwa dengan adanya agen Be Ju Bisa, dapat mempermudah pelayanan kepada masyarakat yang jauh dari Kantor Bank. Dilanjutkan bahwa terdapat beberapa fitur layanan transaksi  yang dapat dilakukan oleh masyarakat antara lain Informasi Saldo rekening, Fitur transfer, Fitur pembelian /pembayaran, Fitur ATM mini yakni tarik dan setor tunai.

Sambutan Gubernur Nusa Tenggara Timur yang dibawakan oleh Kepala Dinas Pertanian dan Pangan Nusa Tenggara Timur Lucky F Koli, saat mengawali sambutan nya bersyukur dengan adanya ada satu media transaksi yang diciptakan oleh bank NTT guna memudahkan semua transaksi yang dilakukan oleh masyarakat untuk mencapai efesiensi dalam rangka meningkatkan daya saing.

” Artinya masyarakat yang membutuhkan layanan perbankan baik untuk simpan uang,baik untuk pinjam uang,baik untuk tarik uang,baik untuk bayar pajak,bayar PKB,bayar lain-lain itu sudah tidak perlu ke Ba,a lagi ” kata Lucky.

Bupati Rote Ndao Paulina Haning Bullu,S.E, saat memberikan sambutannya memberikan apresiasi kepada bank NTT yang sudah memberikan inovasi yang luar biasa dimana dengan adanya inovasi Be Pung Petani dan Be Ju Bisa. Menurut nya,adanya inovasi ini melalui Agen Laku Pandai sangat membatu serta mempermudah masyarakat dalam pelayanan perbankan. Bupati berharap agar bukan hanya saja di Rote Selatan ada Layanan Laku Pandai, tapi harus meluas di satu kabupaten Rote Ndao karena sangat memudahkan masyarakat.

” kalau masyarakat dari Landu Leko dan harus sampai ke Ba,a perjalanannya cukup jauh dan biaya transportasi nya cukup tinggi,tetapi jika Agen Laku Pandai sudah ada di Ladu Leko itu sudah memudahkan bagi masyarakat kami ” pinta Bupati

Bupati juga pada kesempatan itu menghimbau kepada semua elemen masyarakat agar terus mendukung program Gubernur NTT melalui Tanam jagung Rote dan Tanam Sayur marungga.

Acara dilanjutkan dengan penekanan tombol sirene oleh Bupati Rote Ndao sebagai tanda peresmian agen Be Ju Bisa Laku Pandai Bank NTT yang dilanjutkan dengan proses transaksi pembayaran PBB serta kredit mikro merdeka.

Turut hadir dalam kegiatan tersebut Camat Rote Selatan beserta staf, Kapolsek Rote Selatan, Para Kepala Desa se-Kecamatan Rote Selatan, para tokoh agama, tokoh masyarakat serta tamu undangan lainnya.  (BidKom-DKISP)

kunker-gub-sept22-2

Kolaborasi Pembangunan Tunjukan Hasil Nyata

Bupati Rote Nadao Paulina Haning-Bullu,SE dihadapan Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat dan rombongan dalam rapat kerja Gubernur Bersama para Camat, Kelapa Desa dan Lurah se-Kabupaten Rote Ndao di Audirorium Ti’I Langga, kamis (01/09/22) menyampaikan sejumlah progress capaian pembangunan di daerah ini. Capaian ini, jelas Bupati Paulina sebagai hasil kolaborasi kerja pembangunan sampai ke tingkat desa dan kelurahan.

Bupati Paulina mengatakan, prevalensi stunting di Kabupaten Rote Ndao bulan februari memang sempat menyentuh angka 26 persen. Namun dengan berbagai upaya yang dilakukan mampu menekan hingga 22 persen dan menjadikan Kabupaten Rote Ndao menempati urutan dua dalam penilaian kinerja terbaik penanganan Stunting di NTT.

“ Kami menyadari bahwa pada bulan februari itu Stunting kita naik menjadi 26 persen tapi berhasil kita tekan dan saat ini laporan kami sudah turun kembali ke 22 persen. Tentunya kita terus bekerja keras supaya kita mencapai angka yang sudah ditetapkan sebesar 10 persen. Ini perlu kerja keras kita semua termasuk para camat, kepala desa dan lurah serta perangkat daerah,” ungkap Bupati Paulina.

Bupati Paulina juga menyampaikan apresiasinya kepada seluruh jajaran perangkat daerah, para Camat, Lurah dan Kepala Desa yang terus bersinergi untuk Bersama menyelesaikan masalah Stunting di daerah ini.

“ Perlu diketahui juga bahwa Rote mendapat juara 2 dalam penilaian kinerja Konvergensi Stunting di NTT. Untuk itu terimakasih lagi kepada para Camat, Lurah dan Kepala Desa yang harus selalu semangat untuk terus berupaya bagaimana menekan angka stunting di tahun 2023 itu menjadi 13 persen atau bahkan 10 persen,” ajak Bupati Paulina.

Bupati Paulina mengisahkan pada tahun 2019 desa-desa di Kabupaten Rote Ndao telah diarahkan untuk melaksanakan pembangunan dengan empat prioritas yakni membangun rumah layak huni dengan pemenuhan kebutuhan air bersih dan penanggulangan prevalensi stunting dan eliminasi kematian ibu dan anak serta pemberdayaan masyarakat melalui mata pencaharian lokal pertanian dan perikanan.
Dan kolaborasi pembangunan ini membuahkan hasil yang positif dengan terbangunnya 4.000 unit rumah layak huni, 10 persen dana desa untuk membantu penanganan stunting dan eliminasi kasus kematian ibu dan anak serta pemberian PMT bagi bayi usia dibawah dua tahun.

“ Bapak Gubernur dapat kami laporkan bahwa Hasil dari kerja keras ini dan juga lewat dana desa maka sudah terbangun 4.000 unit rumah layak huni didalamnya ada 3.000 rumah yang dibiayai oleh dana desa. Kita juga dari dana desa alokasikan 10 persen untuk penanggulangan stunting dan eliminasi kematian ibu dan anak. Juga dari dana desa telah memberikan PMT selama 90 hari untuk bayi dibawah dua tahun, ibu hamil dan ibu menyusui. Ini sebagai upaya prevalensi stunting yang didanai dari dana desa,” jelas Bupati Paulina.

Lanjut Bupati Paulina, dari dana desa juga telah berhasil membangun 900 unit sarana prasarana air bersih dengan anggaran sekitar Rp.100 Milyar. “ Ini semua terbangun dengan dana desa sehingga pada kesempatan yang berbahagia ini kami memberikan support kepada para camat dan kepala desa sehingga terus memperhatikan kesejahteraan masyarakat diwilayahnya masing-masing,” ungkap Bupati Paulina.

Minta Dukungan Gubernur

Bupati Paulina juga atas nama pemerintah dan masyarakat Rote Ndao menyampaiakan apresiasi dan terima kasih kepada Gubernur Viktor atas teladan, kerja keras dalam visi NTT Bangkit dan Sejahtera yang menginspirasi pembangunan di daerah.

“ Karena di era kepemimpinan Bapak Gubernur pembangunan di NTT sangat membumi. Sekaligus mendongkrak atensi besar pada pembangunan pariwisata sehingga pariwisata kita semakin dikenal dan terkenal terutama Mulut Seribu dan Telaga Nirwana dimana ditetapkan sebagai surga tersembunyi,” jelas Bupati Paulina.

Ia juga secara khusus meminta dukungan Gubernur Viktor untuk beberapa rencana pembangunan ke depan diantaranya Pelabuhan Marina di Telaga Nirwana, Pelabuhan Ba’a dan Bandara D.C Saudale. Telaga Nirwana sebagai wisata air terbaik sehingga perlu juga didukung dengan sarana prasarana yang memadai.

“ Terkait dengan Telaga Nirwana yang merupakan wisata air terbaik sehingga kami punya kerinduan dan mohon bantuan Pak Gubernur untuk memperjuangkan pembangunan Pelabuhan Marina di Telaga Nirwana yaitu di Desa oeseli,” ungkap Bupati Paulina.

Demikian pula dengan Pelabuhan Ba’a dan Bandara D.C Saudale yang perlu diperhatikan guna mendukung peningkatan pariwisata dan ekonomi lewat akses transportasi yang memadai dari dan ke Kabupaten Rote Ndao.

“ Barusan sempat ada Yayasan Nelayan dari Provinsi pernah bersilaturahmi dan ingin membangun Pelabuhan Telaga Nirwana. Tetapi baru silaturahmi. Dan juga waktu kunjungan Bapak Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian sudah memberikan sinyal kepada kami untu mengajukan permohonan pembangunan perbaikan landasan Bandara dan Pelabuhan Kota Ba’a. Dan pembangunan di Titik Nol,” ungkap Bupati Paulina.(BidKom-DKISP)

vblrote-sept

Gubernur Viktor: Mendesign Pembangunan Perlu Data Yang Valid

Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat mendorong pencatatan data kemiskinan didaerah diperhatikan dengan cermat. Sebab kekeliriuan dalam pencatatan data kemiskinan sangat berpengaruh terhadap perencanaan dan output pelaksanaan program dan kegiatan pemerintah.

Gubernur Viktor bahkan mengingatkan agar koreksi data kemiskinan rutin diserahkan ke Bupati dan Gubernur. Sehingga menjadi rujukan dalam pengambilan kebijakan yang tepat. Gubernur Viktor menegaskan ini saat melaksanakan Rapat Kerja dengan para Camat, Lurah dan Kepala Desa se-Kabupaten Rote Ndao di Auditorium Ti’I Langga, kamis (01/09/22). Gubernur Viktor didampingi Bupati Rote Ndao Paulina Haning-Bullu,SE dan Forkompimda Kabupaten Rote Ndao.

“Jadi data seperti ini tolong dicek dengan benar. Saya tidak percaya (kemiskinan) Rote tinggi. Sehingga terkait data harus dirapikan dengan benar. Kepala desa, lurah dan camat harus tanggungjawab itu. Kita punya problem terbesar di provinsi ini adalah soal data itu,” tegas Gubernur Viktor.

 

Menurutnya data kemiskinan yang valid penting bagi perencanaan program dan kegiatan dalam rangka pengentasan kemiskinan itu sendiri. Apalagi, kata Gubernur Viktor, Presiden sudah menargetkan kemiskinan ekstrim menjadi nol persen ditahun 2024. Hal ini menurut Gubernur Viktor mesti memantik semangat semua pihak serius bekerja sampai ke level bawah.

Mendesign pembangunan, lanjut Gubernur Viktor harus merujuk data. Sehingga diketahui jumlah masyarakat miskin yang perlu diintervensi dan program kegiatan yang tepat. Kesalahan data bisa menyebabakan upaya pengentasan kemiskinan terhambat.

“ Data ini penting untuk kita mendesain pembangunan. Mendesain pembangunan, dasar kita adalah data. Berapa orang miskin yang perlu kita intervensi. Kesalahan ini yang menyebabkan NTT dari tahun ke tahun tidak bisa meninggalkan stigma buruk itu,” jelasnya.

Menurutnya, semakin tinggi angka kemiskinan justru memperburuk citra suatu daerah. Sehingga terkait data kemiskinan harus diperhatikan dengan sungguh-sungguh. Sebab kekeliruan data turut berpengaruh pada program dan kegiatan yang ditetapkan.

“ Data itu tanggungjawab kita. Karena data itu kalau orang miskin terlalu banyak itu mempermalukan kamu. Masa kamu (kepala desa, lurah, camat) mau desamu paling banyak kemiskinannya. Jadi ini persoalan harga diri mestinya. Saya ingin kita lihat ini sunggung-sungguh. Karena kita kerja macam apa pun kalau kita dipermalukan seperti itu bahaya loh,” ungkap Gubernur Viktor.

Hal ini yang membuat dirinya berkunjung ke daerah untuk bertemu dengan para kepala desa, lurah dan camat. Karena semua program dan kegiatan yang ditetapkan endingnya di desa. Jika wilayah itu potensinya kelautan dan perikanan maka fokus programnya kelautan dan perikanan. Dan yang terlibat harus kelompok miskin setempat dengan terus mendorong pemberdayaan.

“ Dan saya sungguh-sungguh datang ke NTT. Saya tidak tertarik loh untuk senang-senang sekedar menjadi gubernur. Saya ingin melihat Provinsi NTT ini keluar dari stigma kemiskinannya. Nyawa pun saya kasih. Saya minta kepada Tuhan kalau saya mati hari ini dengan syarat NTT keluar dari kemiskinan saya siap,” tegas Gubernur Viktor.(BidKom-DKISP)

vblrote-sept4

Stunting Terbaik, Dorong Pengembangan Sorgum dan Rumput Laut

Penanganan Stunting yang menempatkan Kabupaten Rote Ndao menempati urutan dua di NTT mendapat apresiasi Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat. Dalam Rapat Kerja bersama para Camat, Lurah dan Kepala Desa se-Kabupaten Rote Ndao di Auditorium Ti’I Langga, kamis (01/09/22), Gubernur Viktor yang didampingi Bupati Rote Ndao Paulina Haning-Bullu,SE mengatakan ada potensi lain yang juga harus dikembangkan dan berdampak pada pengendalian angka kemiskinan.

“ Stunting kan sudah bagus. Harus dijaga. Di Rote Ndao ada contoh hasil kerja yang bagus. Yang bagus ini harus terus dilebarkan. Misalnya dengan menurunkan angka kemiskinan. Saya yakin di Rote bagus. Karena itu saya inginkan pertama, kita rapikan data. Kedua kita rumuskan program dengan baik,” tegas Gubernur Viktor.

Data ini, kata Gubernur Viktor, berpengaruh terhadap upaya mengendalikan stunting dan berpengaruh pula terhadap pengendalian inflasi. Dari pengendalian angka kemiskinan kemudian penurunan stunting maka selanjutnya masuk lagi ke inflasi.

“ Masa tomat jadi problem di provinsi NTT. Tadi BPS kirim ke saya tomat problem, cabe problem, ikan problem. Barang-barang ini kita bisa bikin. Kalau ada masalah lapor ke saya,” harap Gubernur.

Dorong Pengembangan Sorgum dan Ramput Laut

Gubernur juga secara khusus mendorong pengembangan Sorgum (Jagung Rote) dan Rumput Laut di Kabupaten Rote Ndao. Apalagi kata Gubernur Viktor, rumput laut Rote Ndao sesuai hasil lab merupakan yang terbaik di dunia dengan kualitas tinggi.

Dalam pengembangan rumput laut ini, lanjut Gubernur, ada investor luar negeri yang diarahkan untuk membangun pabriknya di NTT. Hal ini tentu untuk merubah pola penjualan rumput laut dari barang baku menjadi minimal barang setengah jadi. Bahkan telah Peraturan Gubernur yang melarang rumput laut dijual keluar dalam bentuk bahan baku.

“ Saya minta sepulang dari sini mulai susun baik-baik. Peternakan, pertanian, perikanan kita punya. Untuk rumput laut satu-satunya rumput laut dari Indonesia yang terbaik di dunia adalah dari Rote Ndao. Karena itu saya membuat Pergub untuk melarang rumput laut itu keluar secara bahan baku. Sekarang ada tiga perusahaan besar dari Cina yang masuk ke NTT,” jelas Gubernur Viktor.

Menurutnya, dengan adanya Pergub ke depan pengelolaan rumput bisa persiapkan dengan baik. Termasuk dengan kehadiran pabrik pengolahan rumput laut di NTT yang nantinya berpengaruh pada peningkatan produksi rumput laut.

“ Etos kerja orang Rote bagus. Rote ini penggerak ekonomi. Dimana ada orang Rote disitu ekonomi tumbuh. Rote ini Kabupaten yang bisa bantu gubernur punya muka supaya senyum-senyum sedikit. Sekarang pabriknya datang dan dibangun di Kupang. Karena kita punya rumput laut terbaik. Kita kirim semua data ternyata Rote Ndao punya terbaik. Ini hasil lab bukan saya karang,” jelas Gubernur Viktor.

Demikian juga untuk tanaman Sorgum atau yang popular dengan sebutan Jagung Rote. Dalam pengelolaannya ke depan harus dijual keluar tidak dalam bentuk bahan baku.

“Demikian juga dengan Sorgum. Kita tidak akan jual bahan bakunya. Tapi kita olah menjadi tepung, mie dan lainnya. Jadi kita tidak boleh tertarik lagi jual bahan baku. Kita menuju industri. Karena itu tanamnya harus banyak,” harap Gubernu Viktor.

Untuk itu perlu didukung dengan peralatan mesin tanam dan panen. Hal ini menjadi bahan diskusi Gubernur Viktor dan Bupati Rote Ndao Paulina Haning-Bullu,SE. Dan di Rote Ndao sendiri peralatan yang dimaksud Gubernur Viktor sudah tersedia. Kehadiran peralatan ini, kata Gubernur Viktor membuat kegiatan tanam dan panen masyarakat menjadi lebih cepat. Sehingga mendukung pengembangan Sorgum.

“ Saya sudah berdiskusi dengan Ibu Bupati untuk mesin panen. Sehingga sawah tadah hujan panen duluan. Agar sehabis panen langsung tanam jagung karena sawahnya masih basah. Jadi tanahnya masih basah karena panen cepat menggunakan mesin. Jadi setelah padi langsung tanam Sorgum (jagung Rote),” jelas Gubernur Viktor.
Ditambahkan Gubernur Viktor, masyarakat biasanya lama pada saat proses panen. sehingga teorinya harus balik yakni panen hanya membutuhkan waktu dua minggu untuk satu hamparan. waktu hujan yang hanya maksimal tiga sampai empat bulan harus dimanfaat dengan baik untuk jumlah masa tanam menjadi dua kali.

“ Dan ini kalau kita kerjakan teorinya dengan baik Saya ingin ke depan kabupaten Rote Ndao jadi Kabupaten pertama yang tanpa orang miskin. Dan saya percaya itu. Kabupaten pertama di NTT yang tidak ada orang miskin adalah Rote Ndao. Saya percaya itu. Mari kita kerja yang terbaik dan sensus nanti itu menentukan kita jujur atau tidak. Sensus nanti bisa didapat hasil yang baik. Kita mendapat informasi dan data yang akurat dalam rangka kita menyelesaikan kemiskinan di NTT,” pinta Gubernur Viktor.(BidKom-DKISP)

pasar-murah-perindag1

Pasar Murah Non Tunai Untuk Kendalikan Harga Sembako serta mempromosikan QRIS Bank NTT

Untuk mengendalikan harga bahan pokok khususnya sembako serta memromosikan transaksi non tunai melalui QRIS Bank NTT, Dinas Koperasi UKM, Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Rote Ndao bekerja sama dengan Bank NTT Cabang Rote Ndao menyelengarakan Pasar Murah Sembako, senin (30/08/22). Metode pembayarannya pun dilakukan dengan cara non tunai.

Terpantau sejak pagi pengunjung sudah beranjak memadati halaman kantor Dinas Koperasi UKM, Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Rote Ndao. Nampak dua buah stand yang berisi sembako pasar murah didirikan.

Didalam stand terbentang baliho bertuliskan Bazaar Sembako Qris Experience. Sejumlah bahan sembako yang disediakan yakni Beras 5 Kg dengan harga Rp.45.000, Beras 10 Kg harga Rp.93.000, Terigu dengan harga Rp.6.500 per Kg, Bawang Putih Rp.16.000 per Kg, Gula Pasir Rp.10.000 per Kg dan Minyak Goreng Rp.15.000 per liter.

Sebelum pembelian dilakukan, para pengunjung diberi penjelasan oleh staf Bank NTT Cabang Rote Ndao. Mereka lalu secara berurutan mengambil nomor antrian yang disediakan panitia penyelenggara.
Usai pengambilan nomor antrian, pengunjung diarahkan menempati tempat duduk yang telah disediakan. Pemanggilan nomor urut kemudian dilakukan dan setiap pengunjung mengantri rapi menuju meja pelayanan administrasi. Disana pengunjung disodori daftar sembako yang bisa dibeli.

Setiap pengunjung hanya diperbolehkan membeli satu paket sembako yang didalamnya terdapat Beras 5 Kg, Beras 10 Kg, Terigu, Bawang Putih, Gula Pasir dan Minyak Goreng. Usai memilih barang, para pengunjung dipersilahkan melakukan pembayaran dengan cara non tunai menggunakan Aplikasi M-Banking Bank NTT.

Disela pelaksanaan pasar murah ini, pihak penyelenggaran juga memberikan layanan Aktivasi B’Pung Mobile serta Penerbitan Kartu ATM Bank NTT bagi yang belum memilik ATM. Ada pula seruan untuk melakukan transaksi menggunakan kanal Digital Bank NTT. (BidKom-DKISP)

kkp-perikanan-rote22

Pemda Rote Ndao-Kementerian KKP Sosialisasi PKL dan Jamsos untuk Awak Kapal Perikanan

Kabupaten Rote Ndao memiliki jumlah nelayan yang besar tersebar di desa-desa pesisir. Karena itu Pemda Rote Ndao menggandeng Kementerian Kelautan dan Perikanan menyosialisasikan Perjanjian Kerja Laut (PKL) dan Jaminan Sosial bagi Awak Kapal Perikanan. Sosialisasi PKL dan Jaminan Sosial bagi Awak Kapal Perikanan dibuka oleh Bupati Paulina. Bertempat di Lantai 1 Kantor Bupati Rote Ndao. Selasa (30/08/2022).

Bupati Rote Ndao Paulina Haning-Bullu,SE mengungkapkan komitmen Pemda Rote Ndao dan Kementerian Kelautan dan Perikanan mendukung jaminan sosial bagi awak kapal perikanan di Kabupaten Rote Ndao. Pemberian Jaminan Sosial tersebut ditindaklanjuti dengan Perjanjian Kerja Laut (PKL) yang melibatkan Badan Penyelenggara Jamsostek BPJS Ketenagakerjaan Provinsi NTT.

Bupati Paulina saat membuka Sosialisasi Perjanjian Kerja Laut dan Jaminan Sosial bagi Awak Kapal Perikanan mengatakan, kelautan dan perikanan sebagai salah satu komponen yang berkontribusi untuk mendorong peningkatan kesejahteraan masyarakat. Sehingga beberapa kendala seperti masih rendahnya SDM, kondisi cuaca yang sering berubah-ubah menjadi perhatian Pemda Rote Ndao.

Bupati Paulina menjelaskan desa-desa pesisir dengan potensi kelautan dan perikanan beserta jumlah nelayan dan perahu yang tersebar diwilayah Kabupaten Rote Ndao. Sehingga perhatian pemerintah terkait asuransi bagi awak kapal perikanan dilakukan dengan memperhatikan Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 33 Tahun 2021.

“ Kita adalah daerah kepulauan dengan sekitar 2.597 perahu nelayan yang didalamnya terdapat berbagai jenis. Penting asuransi dan jaminan sosial bagi awak kapal dan nelayan. Kementerian KKP melalui dinas Perikanan pernah memfasilitasi asuransi bagi nelayan. Asuransi ini juga pernah membantu nelayan yang mengalami kecelakaan dilaut dengan memberikan santunan kematian sebesar Rp. 160 juta. Sementara yang cacat atau luka mendapat Rp.20 juta,” jelas Bupati Paulina.

Menurut Bupati Paulina, dengan seringnya terjadi kecelakaan kapal nelayan dilautan sehingga ia berharap Sosialisasi PKL dan Pemberian Jamsostek bagi awak kapal perikanan ini membantu masyarakat nelayan dalam memberikan perlindungan sosial.

“Diberlakukannya Peraturan Menteri KP Nomor 33 Tahun 2021 tentang Perlindungan Nelayan dan kegiatan sosialisasi PKL ini kiranya dapat membantu para pemilik kapal dan nelayan. Bahwa pentingnya asuransi dan jaminan sosial ketenaga kerjaan bagi awak kapal dan nelayan ini bias dilakukan secara mandiri dan bisa juga dibiayai oleh pemerintah,” jelas Bupati Paulina.

Turut hadir pada kegiatan ini anatar lain Sekretaris Daerah Drs. Jonas M. Selly,MM, Kepala Sub Koordinator Perlindungan Awak Kapal Perikanan Kementerian Kelautan dan Perikanan Haryo Topo Yuwono,S.Pi, MESM, Kepala Kantor BPJS Ketenagakerjaan NTT Christian Natanel SIanturi dan Kepala Dinas Perikanan Kabupaten Rote Ndao Jusp B. Mesah. (Bid.Kom-DKISP)

hut-ri-77-rn1

Bupati Pimpin Peringatan detik-detik Proklamasi RI ke-77 Tingkat Kabupaten Rote Ndao

Bupati Rote Ndao, Paulina Haning-Bullu,SE bertindak selaku inspektur upacara pada peringatan detik-detik Proklamasi RI ke-77 tingkat Kabupaten Rote Ndao di halaman depan kantor Bupati Rote Ndao, Rabu, 17/8/2022 pagi.

Bertindak selaku perwira upacara Kapt. Inf. Suparmin, selaku komandan upacara, Kapten Kav. Agustinus Bidanada. Hadir pula pada kesempatan itu Ketua dan Anggota DPRD Kabupaten Rote Ndao, Forkopimda Rote Ndao, Wakil Bupati Rote Ndao, Direktur Kerjasama Hamkam Maritim Kedutaan Perancis, Letkol. Heleosea Hembert, Para Asisten Setda Kab. Rote Ndao, Pimpinan Perangkat Daerah beserta ASN lingkup pemkab Rote Ndao yang berpakaian adat Rote lengkap, personil TNI/Polri dan siswa-siwi perwakilan dari SD,SMP, SMA dan mahasiswa disekitar kota Baa serta tokoh agama, tokoh adat, tokoh masyarakat.

Bupati Paulina, dalam sambutannya mengatakan bahwa peringatan hari kemerdekaan Republik Indonesia ke-77 tahun 2022 ini sebagai bentuk penghormatan dan penghargaan atas nilai-nilai perjuangan para pahlawan bangsa dalam merebut dan menegakkan kemerdekaan.

“Dengan mengusung tema Pulih Lebih Cepat Bangkit Lebih Kuat dan sub tema Dengan semangat gotong royong, Rote Ndao bergerak lebih cepat dan bangkit membangun ekonomi rakyat, menjadi spirit bagi anak bangsa dalam merefleksikan perjuangan kemerdekaan untuk bangkit dari tekanan ekonomi dan sosial akibat pandemi Covid-19 yang telah terjadi selama dua tahun ini, oleh karena itu semangat gotong royong sebagai nilai hakiki yang tertuang dalam Pancasila dan Bhineka Tunggal Ika harus terpatri dalam jiwa dan sanubari sehingga kita mampu bangkit dari tantangan yang ada menuju Indonesia tangguh dan berdaya saing, NTT bangkit, NTT sejahtera serta Rote Ndao bermartabat” jelas Bupati Paulina.

Lanjut Bupati Paulina bahwa kemerdekaan telah kita raih namun perjuangan belum usai, kita harus berjuang.

“Tentunya dengan kemerdekaan yang telah kita raih selama 77 tahun ini bukan berarti perjuangan kita telah usai. Kita harus berjuang melawan kemiskinan, memajukan kesejahteraan umum dan mencerdaskan kehidupan bangsa. Oleh karena itu kita terus meningkatkan kemajuan dan daya saing daerah pada level nasional maupun regional. Pada aspek sosial kita terus dorong pembangunan yang berkeadilan dan inklusif bagi semua lapisan masyarakat. Fokus kita khusus pada kemiskinan ekstrim berbasis keluarga dengan prioritas pada keluarga anak stunting” ujar Bupati.

Bupati Paulina pada kesempatan itu juga mengingatkan semua lapisan masyarakat untuk terus bersatu dengan semangat gotong royong kita sukseskan semua program unggulan Pemda.

“Saya mengajak kita semua untuk terus mendukung dan mensuskeskan program-program unggulan kita antara lain Lakamola Anansio, meningkatkan produktifitas UMKM, pembangunan pariwisata terintegrasi, penurunan angka stunting melalui berbagai inovasi yang salah satunya adalah Gerakan Kakak Angkat Adik Asuh, eliminasi kematian ibu dan bayi melalui inovasi Mamaboi, meningkatkan kualitas layanan kesehatan, pemberian beasiswa, menghentikan kekerasan terhadap perempuan dan anak, penanggulangan kemiskinan ekstrim melalui pembangunan rumah layak huni, air bersih, sanitasi, bantuan sosial dan penanggulangan bencana” harap Bupati.

Bupati juga mengajak semua masyarakat untuk terus dukung Bahorok masuk dalam ajang Anugerah Pesona Indonesia Award 2022.

“Ayo terus mendukung Bahorok masuk dalam ajang Anugerah Pesona Indonesia Award tahun 2022 dengan cara ketik SMS : API 13A, kirim ke 99386 karena saat ini Bahorok sudah masuk pada 10 besar dan voting akan ditutup pada 31 Agustus 2022” ujar Bupati Paulina.

Pada tahun ini melalui peringatan HUT RI ke-77 pemerintah memberikan remisi kepada narapidana di Lembaga Pemasyarakatan kelas III Baa sebanyak 48 orang dan Bupati juga berpesan semoga kembali kepada masyarakat dan menjadi teladan bagi semua. (dkisp)

mendagri-rote1

Mendagri Tito Pimpin Upacara HUT RI ke-77 Tahun 2022 di Rote Ndao Pulau Terselatan NKRI.

Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia (Mendagri) Jendral Polisi (Purn) Prof.Drs.H.Muhammad Tito Karnavian, MA, Ph.D mengaku bangga menjadi inspektur upacara Hari Ulang Tahun (HUT) ke-77 Kemerdekaan Republik Indonesia (RI) di pulau paling selatan dari negara Kesatuan Republik Indonesia, yakni Pulau Rote Ndao. Upacara berlangsung di Lapangan Nemberala Kecamatan Rote Barat, Kabupaten Rote Ndao, Rabu (17/8/2022).

Dalam sambutannya Menteri Tito menyampaikan bahwa upacara peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-77 Kemerdekaan Republik Indonesia (RI) hendaklah bukan hanya ceremonial semata.

“Upacara yang kita lakukan saat ini bukan sekedar ceremonial, ritual, tapi adalah untuk memperkuat landasan, fondasi, bangunan Negara Republik Indonesia dari Sabang sampai Merauke dari Mianggas sampai pulau Rote” ujar Mendagri Tito.

Mendagri Tito mengatakan, pemilihan lokasi upacara itu berdasarkan arahan Presiden Joko Widodo (Jokowi). Diketahui, Presiden Jokowi memerintahkan sebagian menterinya untuk melaksanakan upacara di berbagai daerah, termasuk daerah perbatasan Indonesia.

“Berdasarkan Arahan Bapak Presiden Joko Widodo agar sebagian Menteri melaksanakan upacara di berbagai daerah dan lebih khusus daerah perbatasan, maka saya mengambil keputusan untuk melaksanakan di pulau terselatan Indonesia yaitu Pulau Rote Ndao,” jelas Mendagri.

Lanjut Mendagri Tito, pelaksanaan upacara di pulau Rote Ndao sangat penting karena secara simbolis menunjukkan batas wilayah negara Indonesia. Selain itu, hal tersebut juga menjadi salah satu cara untuk mempromosikan batas wilayah Indonesia bagian selatan kepada seluruh masyarakat Indonesia.

“Saya berharap dengan kehadiran kami di sini, masyarakat Indonesia paham bahwa batas selatan itu adalah Pulau Rote Ndao. Mungkin nanti penasaran dan akhirnya bisa datang ke sini juga,” terang Mendagri.

Pada kesempatan itu, Mendagri mengapresiasi jalannya upacara yang berlangsung hikmat dan lancar. Dirinya berharap, suksesnya upacara tersebut mampu membangkitkan semangat nasionalisme masyarakat. Terlebih, upaya memperkuat rasa nasionalisme.

“Saya mengapresiasi seluruh petugas Upacara hari ini, khususnya petugas paskibra, tidak kalah dengan tingkat provinsi bahkan di istana negara. Kalau harus memberi nilai maka saya memberikan nilai sepuluh. Harapan saya dengan suksesnya upacara hari ini mampu membangkitkan semangat serta memperkuat rasa nasionalisme masyarakat” ujar Mendagri.

Seusai memimpin upacara, Mendagri Tito menyaksikan Acara Budaya HUS (Budaya berkuda masyarakat Rote Ndao), lomba panjat pinang serta mengunjungi Posyandu dan UMKM Dekranasda Rote Ndao. Selanjutnya Mendagri mengikuti Video Conference Upacara HUT RI ke-77 tahun 2022 dari Istana Negara.(Bid.Komunikasi-DKISP)

mendagri-rote1

Kunker Mendagri Tito ke Rote Ndao Pulau Sejuta Lontar.

Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia (Mendagri) Jendral Polisi (Purn) Prof.Drs.H.Muhammad Tito Karnavian, MA, Ph.D, tiba di Kabupaten Rote Ndao Provinsi Nusa Tenggara Timur Selasa, 16 Agustus 2022 pukul 02:00 siang dengan menggunakan KM. Express Bahari 3C yang di kawal puluhan perahu motor nelayan dari pantai tulandale hingga pelabuhan kapal cepat Ba’a Rote Ndao.

Mendagri Tito Karnavian dan rombongan disambut langsung Oleh Bupati Rote Ndao Paulina Haning-Bullu.SE yang di dampingi Ketua TP PKK Kabupaten Rote Ndao Drs. Leonard Haning,MM, SEKDA Provinsi NTT, Dumu Marandoy, M. Si, Kaban Perbatasan Provinsi NTT, Petrus Seran Tahuk dan Forkompinda Kabupaten Rote Ndao di Pelabuhan Baa secara adat.

Mendagri Tito Karnavian dan rombongan langsung menuju ke Rumah Jabatan Bupati Rote Ndao dan di agendakan akan bertindak sebagai Inspektur upacara pada HUT Proklamasi Kemerdekaan Republik Indonesia di Lapangan Upacara Nemberala Kecamatan Rote Barat pada Rabu 17 Agustus 2022 .

Mendagri Tito dan ibu berkenan dibuatkan Prasasti Telapak Kaki untuk dapat dikenang oleh masyarakat Rote Ndao bahwa Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia (Mendagri) Jendral Polisi (Purn) Prof.Drs.H.Muhammad Tito Karnavian, MA, Ph.D dan Istri Ny. Tri Tito sudah pernah menginjakan kaki di Rote Ndao Pulau Sejuta Lontar, Pulau Terselatan NKRI.(Kom-DKISP)