JENEWA,TIMEX-Konvensi PBB tentang Senjata Konvensional Khusus (CCW), akan membahas tentang konsep robot pembunuh sebagai senjata otomatis yang bisa memilih dan mengunci sasaran tanpa memerlukan intervensi manusia.

Dalam pertemuan para pakar Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) di Jenewa, dua ahli robot yaitu Prof Ronald Arkin dan Prof Noel Sharkey, akan mendebat soal keberhasilan serta kebutuhan robot pembunuh ini.

“Sistim senjata otomatis tidak bisa dijamin untuk memenuhi hukum internasional,” kata Prof Sharkey. Laman BBC menyebutkan, sejumlah orang yang mendukung diciptakannya robot pembunuh percaya bahwa hukum perang saat ini sudah cukup mengatasi risiko yang mungkin muncul jika robot ini betul-betul dimanfaatkan. Namun, pihak yang menentang, percaya bahwa robot pembunuh adalah ancaman bagi kemanusiaan dan fungsi “membunuh otomatis” harus dilarang.

“Negara-negara selama ini tidak pernah membicarakan keberadaan robot ini, sehingga memiliki ancaman besar bagi kemanusiaan,” lanjutnya. Saat ini, robot itu belum diciptakan tetapi kecanggihan teknologi mampu membuatnya lebih dekat dengan kenyataan.

Prof Sharkey adalah anggota dan salah satu penentang keberadaan robot pembunuh. Dia juga ketua dari Komite Internasional untuk Kontrol Senjata Robot. Dia giat berkampanye menentang pembuatan robot ini dalam perang. Sementara Prof Arkin dari Georgia Institute of Technology mendukung keberadaan robot pembunuh dengan alasan dapat mengurangi korban. “Saya mendukung moratorium sampai kesepakatan akhir yang dicapai, tapi saya tidak menyetujui larangan pada saat ini,” kata Prof Arkin. (jpnn/onq)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Designed by

best down free | web phu nu so | toc dep 2017